Terobsesi Dengan Pernikahan Ala Kerajaan Picu Masalah Kejiwaan

Terobsesi Dengan Pernikahan Ala Kerajaan Picu Masalah Kejiwaan

  • 2018-04-21 06:58:38
  • 514

Para ahli kesehatan jiwa memperingatkan kita agar tidak terlalu larut dalam kisah cinta pasangan kerajaan. Sebab, bisa menjurus ke arah obsesi yang berbahaya.


Rencana pernikahan Pangeran Harry dan tunangannya artis Amerika Meghan Markle telah membuai jutaan penggemar Kerajaan Inggris dengan dongen cinta.


Namun, para ahli kesehatan jiwa memperingatkan para penggemar untuk tidak terlalu larut dalam kisah cinta pasangan kerajaan ini karena bisa menjurus ke arah obsesi yang berbahaya.


Sue Varma, seorang psikiater dan asisten klinis profesor dari Pusat Medis Universitas Langone New York mengatakan fandom bisa menguat menjadi obesi ringan. Namun ketika obsesi itu makin mendalam, hal itu bisa jadi tanda bahaya.


“Saya tidak punya masalah dengan seseorang yang terobsesi dengan keluarga kerajaan. Saya rasa tidak ada masalah dengan hal itu,” kata Varma kepada Reuters.


“Yang jadi masalah adalah kurangnya aktivitas lain, kurangnya fleksibilitas, serta fakta bahwa Anda mengambil waktu yang digunakan untuk hal-hal lain. Apakah itu waktu yang bisa Anda gunakan dengan anak-anak Anda? Apakah itu waktu yang bisa gunakan untuk berbincang dengan pasangan Anda?.


Varma mengatakan menghabiskan terlalu banyak waktu untuk mengikuti perkembangan para selebritas bisa menjurus pada masalah kesehatan jiwa lainnya.


“Ketika Anda mulai bergaul dengan orang-orang yang tidak anda kenal, ketika Anda tidak mempunyai hubungan yang timbal balik, kondisi ini lah yang disebut parasosial. Hanya berlangsung satu arah,” kata Varma


“Ini masalah ketika Anda hidup di dunia fantasi dengang mengorbankan hubungan-hubungan dalam dunia nyata,” kata Varma.


Varma juga memperingatkan obsesi terhadap selebritas bisa mengakibatkan masalah-masalah citra tubuh seperti gangguan dismorfik tubuh. Gangguan dismorfik tubuh adalah gangguan psikologis yang membuat penderitanya merasa cemas akan kekurangan atau cacat pada tubuhnya, meski sifatnya kecil.


 


Sumber : National Geographic Indonesia

SHARE:

Comments

Recent Posts

Penipuan dan Berita Palsu di Media Sosial

Penipuan dan Berita Palsu di Media Sosial

Karena kasus penipuan dan berita palsu sudah terlalu akut, akhirnya pelaku media sosial mengeluarkan himbauan tentang penipuan dan berita palsu.Penipuan dan berita palsu

98 Informasi Pribadi yang Diketahui Facebook

98 Informasi Pribadi yang Diketahui Facebook

Facebook mengoleksi berbagai informasi soal kehidupan personal Anda. Hal ini menyusul semakin tingginya tuntutan pengiklan untuk menyasar target pasar via jejaring sosial tersebut.

Fokuslah pada

Fokuslah pada 'bagaimana' Anda bekerja, bukan 'kenapa'

Ada beberapa cara praktis yang bisa diterapkan agar Anda bisa merasa lebih puas, dan tidak terlalu gelisah, dalam pekerjaan. Kenapa pekerjaan modern begitu tidak memuaskan?

The 48 Laws of Power

The 48 Laws of Power

The 48 Laws of Power (48 Hukum Kekuasaan) by Robert Greene and Joost Elffers 1. Never Outshine the Master (Jangan pernah terlihat lebih baik dari atasan anda)

Rambut Sambungan Telah Digunakan Sejak 3000 Tahun

Rambut Sambungan Telah Digunakan Sejak 3000 Tahun

Sebuah tengkorak perempuan yang hidup pada 3.300 tahun yang lalu ditemukan terdapat 70 rambut sambungan di kepalanya.
Rambut tambahan tampak seperti tren mode rambut termutakhir. Tapi ternyata

Kuis "CERITA DARI BLORA"

Kuis "CERITA DARI BLORA"

Tuliskan cerita anda tentang Blora dan dapatkan kesempatan untuk mendapatkan buku CERITA DARI BLORA karya Pramoedya Ananta Toer. Buku yang menceritakan tentang Blora pada

Yu Yuan: Aku Pernah Datang dan Aku Sangat Patuh

Yu Yuan: Aku Pernah Datang dan Aku Sangat Patuh

Kisah tentang seorang gadis kecil cantik yang memiliki sepasang bola mata yang indah dan hati yang lugu polos. Dia adalah seorang yatim piatu dan hanya sempat hidup di dunia

Blora

Blora

Saudara! Apakah kamu tahu apa yang dirindukan setiap tahanan? Kamu harus tahu! Keluar, mendapatkan kebebasan kembali, hidup di antara teman-teman, kerabat, dan sesama manusia.